fbpx

Biografi Elon Musk Pendiri Tesla & SpaceX

Dipublikasikan oleh Gilang Irwan pada

elon-musk
Elon Musk

Elon Musk (Afrika Selatan, 28 Juni 1971) adalah pendiri Tesla dan CEO SpaceX asal Amerika Serikat. Setelah mengikuti kuliah perdagangan di Queen’s School of Business selama dua tahun, Musk mendapatkan gelar sarjana ekonomi dari the Wharton School of the University of Pennsylvania dan sarjana fisika. Pada bulan Desember 2016, majalah Forbes menempatkannya sebagai peringkat ke-21 dalam daftar orang paling berkuasa di dunia.

Selain Tesla dan SpaceX, Musk juga dikenal sebagai pelopor beberapa terobosan seperti OpenAI, Solar City, Neuralink, dan Hyperloop. Musk menyatakan bahwa perusahaan yang didirikannya bertujuan mengubah dunia dan kehidupan manusia. Selain itu termasuk melawan dan mengurangi pemanasan global melalui peningkatan produksi dan penggunaan energi terbarukan dan ramah lingkungan.

Perjalanan Karir

Pada awal kariernya, Musk mendirikan Zip2, perusahaan perangkat lunak web, bersama adiknya, Kimbal Musk. Perusahaan ini mengembangkan dan memasarkan “panduan kota” Internet untuk industri penerbitan surat kabar. Musk mendapatkan kontrak dengan New York Times dan Chicago Tribune dan membujuk dewan direkturnya agar mau membatalkan rencana merger dengan perusahaan CitySearch.

PayPal (2001)

Musk memanfaatkan hasil penjualan Zip2-nya sebesar $10 juta untuk mendirikan layanan keuangan dalam jaringan bernama X.com pada bulan Maret 1999. Musk merekrut eksekutif bisnis John Story dan Bill Harris sebagai investor dan Harris menjadi presiden dan CEO perusahaan. Musk menjadi ketua perusahaan dan menerima modal sebesar $25 juta dari Sequoia Capital. Perusahaan ini mulai meluncurkan layanannya pada Desember 1999 yang menyediakan rekening dan kartu tunai Internet.

Elon-Musk-paypal
Paypal Co-Founder Peter Thiel and Elon Musk

Beberapa bulan kemudian, X.com mengakuisisi Confinity, perusahaan yang mengoperasikan layanan transfer uang bernama PayPal. Pendiri pendamping Confinity, Max Levchin, dan salah satu investor perusahaan mendepak Musk dari jabatannya sebagai CEO X.com. Sistem PayPal baru berusia beberapa bulan dan Musk merasa PayPal punya masa depan yang menjanjikan.

Musk dan Harris kali ini tidak sepakat dan Harris keluar dari perusahaan pada Mei 2000. Bulan Oktober 2000, Musk memutuskan bahwa X.com akan menghentikan operasi perbankan Internetnya dan berfokus pada layanan uang PayPal. X.com berganti nama menjadi PayPal dan berekspansi cepat tahun 2001 karena digunakan oleh eBay.

SpaceX (2002)

Musk mendirikan perusahaan ketiganya, Space Exploration Technologies (SpaceX), pada bulan Juni 2002 dan menjabat sebagai CEO dan CTO. SpaceX mengembangkan dan memproduksi wahana luncur antariksa sambil memajukan teknologi roket. Dua wahana luncur pertama buatan perusahaan ini adalah roket Falcon 1 dan Falcon 9. Wahana antariksa pertamanya adalah Dragon.

Musk mengaku dipengaruhi oleh seri Foundation Isaac Asimov dan memandang penjelajahan luar angkasa sebagai tahap utama untuk memperluas sekaligus melestarikan kehidupan manusia. Musk mengatakan bahwa kehidupan multiplanet bisa meredam ancaman terhadap kelangsungan spesies manusia.

Tujuan Musk mendirikan SpaceX adalah mengurangi biaya penerbangan antariksa manusia sampai sepersepuluhnya. Ia mendirikan perusahaan wahana luncur ruang angkasa dan teknologi rocket dengan dana $100 juta dari kekayaannya sendiri. Ia masih menjabat sebagai CEO dan CTO perusahaan yang berpusat di Hawthorne, California ini.

Pada tahun-tahun selanjutnya, Musk akan berfokus mengirimkan astronot ke International Space Station, namun ia juga menyatakan bahwa tujuan pribadinya adalah memungkinkan penjelajahan dan kolonisasi Mars oleh manusia. Dalam wawancara tahun 2011, ia mengungkapkan harapannya agar bisa mengirim manusia ke permukaan Mars dalam kurun 10–20 tahun mendatang.

Tesla Motors (2008)

Musk melihat demonstrasi perakitan pada acara pembukaan kembali pabrik NUMMI yang sekarang menjadi Tesla Motors di Fremont, California, tahun 2010. Musk dan Senator Dianne Feinstein di samping Tesla Model S (2010) Musk adalah salah satu pendiri Tesla Motors dan saat ini menjabat sebagai kepala desain produk. Meski begitu, ketertarikan Musk terhadap mobil listrik sudah ada jauh sebelum pendirian Tesla.

Krisis keuangan 2008 dan pemutusan hubungan kerja di Tesla, membuat Musk terpaksa mengemban tugas CEO. Musk memilih produksi mobil subkompak di bawah $30.000 Sejumlah majalah dan surat kabar besar membanding-bandingkan Musk dengan Henry Ford atas usahanya yang mempercanggih powertrain mobil.

Untuk mengakali hambatan jarak tempuh mobil listrik, dalam sebuah wawancara dengan All Thins D bulan Mei 2013, Musk mengatakan bahwa Tesla sedang memperluas jaringan stasiun pengisian listriknya (supercharger), melipat tigakan jumlahnya di pesisir timur dan barat Amerika Serikat disertai rencana ekspansi yang luas.

SolarCity (2012)

Musk adalah pengusung konsep awal SolarCity, perusahaan yang jabatan ketua dewan dan sebagian besar sahamnya dipegang oleh Musk. SolarCity adalah penyalur sistem tenaga surya terbesar di Amerika Serikat. Motivasi yang mendasari pendanaan SolarCity dan Tesla adalah melawan dan mengurangi pemanasan global.

Pada 17 Juni 2014, Musk berkomitmen untuk membangun fasilitas produksi canggih SolarCity di Buffalo, New York, yang akan tiga kali lipat ukuran pabrik surya terbesar di Amerika Serikat. Musk menyatakan pabrik itu akan menjadi “salah satu pabrik produksi panel surya terbesar di dunia,” dan akan diikuti oleh satu atau lebih fasilitas yang bahkan lebih besar di tahun-tahun berikutnya.

Hyperloop (2013)

Tanggal 12 Agustus 2013, Musk meluncurkan rencana mode transportasi baru yang akan menghubungkan wilayah Los Angeles Raya dan Wilayah Teluk San Francisco bernama “hyperloop”. Transportasi ini adalah mesin perjalanan udara subsonik yang berjarak 350 mil (560 km) dari Sylmar (sebelah utara Los Angeles) hingga Hayward (sebelah timur San Francisco) dengan waktu lebih pendek dari pesawat komersial masa kini.

Biaya total untuk pembangunan sistem ini diperkirakan mencapai $6 miliar. Sistem ini rencananya menggunakan ruang vakum parsial untuk mengurangi gesekan aerodinamis yang memungkinkan perjalanan berkecepatan tinggi dengan konsumsi tenaga yang rendah. Rencananya, kebutuhan listrik Hyperloop sepenuhnya bergantung pada tenaga surya.

September 2013 lalu, sebuah perusahaan startup yang berbasis di California merekrut dua engineer ternama untuk membuat Hyperloop menjadi kenyataan. Perusahaan yang bernama JumpStartFund tersebut merekrut Marco Villa, mantan direktur operasi misi pada Space X dan Patricia Galloway, yang merupakan presiden wanita pertama pada American Society of Civil Engineer.

OpenAI (2015)

Pada Desember 2015, Musk mengumumkan pendirian OpenAI, sebuah perusahaan riset kecerdasan buatan nirlaba (AI). OpenAI bertujuan untuk mengembangkan kecerdasan umum buatan dengan cara yang aman dan bermanfaat bagi umat manusia. OpenAI ingin “menangkal perusahaan besar yang mungkin mendapatkan terlalu banyak kekuatan dengan memiliki sistem super-intelijen yang ditujukan untuk keuntungan.

Musk telah menyatakan dia ingin menangkal konsentrasi kekuasaan. Pada tahun 2018 Musk meninggalkan dewan OpenAI untuk menghindari kemungkinan konflik di masa depan dengan perannya sebagai CEO Tesla karena Tesla semakin terlibat dalam AI melalui Tesla Autopilot.

Neuralink (2016)

Pada tahun 2016, Musk mendirikan Neuralink, sebuah neuroteknologi perusahaan startup untuk mengintegrasikan otak manusia dengan kecerdasan buatan. Perusahaan ini berpusat pada menciptakan perangkat yang dapat ditanamkan di otak manusia, dengan tujuan akhirnya membantu manusia bergabung dengan perangkat lunak dan mengimbangi kemajuan dalam kecerdasan buatan.

Perangkat tambahan ini dapat meningkatkan memori atau memungkinkan lebih banyak berinteraksi langsung dengan perangkat komputasi. Musk melihat Neuralink dan OpenAI sebagai terkait: “OpenAI adalah organisasi nirlaba yang didedikasikan untuk meminimalkan bahaya kecerdasan buatan, sementara Neuralink bekerja pada cara untuk menanamkan teknologi ke dalam otak kita untuk menciptakan antarmuka pikiran-komputer.”

The Boring Company (2017)

Musk membahas The Boring Company di TED 2017. Pada 17 Desember 2016, ketika terjebak kemacetan, Musk mengirim tweet “[Saya] akan membangun mesin bor terowongan dan mulai menggali . . . ” Perusahaan itu bernama ‘The Boring Company’.

Pada 21 Januari 2017, Musk tweeted “Kemajuan yang menggembirakan di depan terowongan. Berencana untuk mulai menggali dalam sebulan atau lebih.”Terowongan pertama akan dimulai di kampus SpaceX, The Boring Test Tunnel berjalan di bawah West 120th Street. Hingga 26 Januari 2017, diskusi dengan badan pengawas telah dimulai.

Pada bulan Februari 2017, perusahaan mulai menggali “parit uji” selebar 30-kaki (9,1 m), sepanjang 50-kaki (15 m), dan sedalam 15-kaki (4,6 m) yang dalam di lokasi kantor Space X di Los Angeles, karena pembangunannya tidak memerlukan izin.

Musk telah mengatakan pada awal 2017 bahwa penurunan 10 kali lipat dalam biaya pengeboran terowongan per mil diperlukan untuk kelayakan ekonomi dari jaringan terowongan yang diusulkan. Lebar terowongan dioptimalkan untuk kendaraan listrik saja, yang menghindari komplikasi ventilasi buang dengan mesin pembakaran internal.

Kehidupan Pribadi

Musk bertemu istri pertamanya, penulis Kanada Justine Wilson, sementara keduanya adalah mahasiswa di Queen’s University Ontario. Mereka menikah pada 2000 dan berpisah pada 2008. Mereka kemudian memiliki lima putra melalui fertilisasi in vitro – kembar pada tahun 2004, diikuti oleh kembar tiga pada tahun 2006.

Pada 2008, Musk berkencan dengan aktris Inggris Talulah Riley, dan menikah pada 2010. Pada Januari 2012, Musk mengumumkan bahwa ia telah mengakhiri hubungan dengan Riley, dalam kicauan twitter kepada Riley, “Itu empat tahun yang luar biasa. Aku akan mencintaimu selamanya. Kamu akan membuat seseorang sangat bahagia suatu hari.

Pada Juli 2013, Musk dan Riley menikah lagi. Pada Desember 2014, Musk mengajukan cerai kedua dari Riley; Namun, tindakan itu ditarik. Media mengumumkan pada Maret 2016 bahwa proses perceraian kembali berlangsung, kali ini dengan Riley mengajukan perceraian dari Musk. Perceraian itu selesai pada akhir 2016.

Musk mulai berkencan dengan aktris Amerika Amber Heard pada 2016 tetapi keduanya berpisah setelah satu tahun karena jadwal mereka yang saling bertentangan.

Pada 7 Mei 2018, Musk dan musisi Kanada Grimes mengungkapkan bahwa mereka telah mulai berkencan. Pada 8 Januari 2020, Grimes mengumumkan bahwa ia mengandung anak pertama. Grimes melahirkan seorang putra pada 4 Mei 2020 dan diberikan nama yang unik. Menurut Musk, namanya adalah “X Æ A-12” (diucapkan “Ex Ash A Twelve”)

Buku Karangan Elon Musk

Welcome to the Future Which Is Mine 2018

Elon-Musk
Tesla Roadster as Cover Image of Welcome to the Future Which Is Mine

Welcome to the Future mengeksplorasi pertanyaan mendalam seperti: Bagaimana umat manusia akan bepergian melalui tabung? Kapan Alexa dan Siri akan sadar diri dan meyakinkan kita untuk jatuh cinta kepada mereka hanya untuk menghancurkan hati kita? Mengapa pabrik Tesla dibangun di gunung berapi berlubang di pulau pribadi?

Dan di mana lembah tersembunyi terbaik di Mars untuk selamat dari Perang Transplantasi Rambut yang akan datang? Bagian Stephen Hawking-seperti visioner, sebagian Neil deGrasse Genius jahat seperti Tyson, sebagian Steve Jobs-seperti tersudut-di-pesta merayap, Tidak Elon Musk menjelaskan dalam Welcome to the Future mengapa Not Elon Musk begitu siap untuk memperbaiki Bumi tetapi juga, mungkin, tinggalkan saja.

Behind the Brand: Biografi Elon Musk Pendiri Tesla & SpaceX

Gilang Irwan

%d blogger menyukai ini: