fbpx

Biografi Kihachiro Onitsuka: Pria Dibalik Sejarah Asics

Dipublikasikan oleh Gilang Irwan pada

Kihachiro Onizuka (Kihachiro Onitsuka) adalah pengusaha asal Jepang yang merupakan pria yang di balik sejarah sepatu Asics. Lahir di Matsugami, Meiji-mura, Ketaka-gun, Prefektur Tottori (sekarang Matsugami, Kota Tottori) pada 29 May 1918 dan wafat pada 29 September 2007 karena serangan jantung. Mr. Onitsuka lahir sebagai anak bungsu dari lima bersaudara yang terdiri dari tiga putra dan dua putri.

Keluarga Sakaguchi awalnya adalah seorang petani namun menjadi tuan tanah setelah mendapat warisan dari kakeknya, Denjuro. Namun selain tuan tanah kakeknya juga tercatat pernah bekerja sebagai perantara untuk penjualan kertas Jepang dan kertas Inaba di samping usaha lain di bidang pertanian pertanian. Kakak tertuanya, Densaburo Sakaguchi kemudian menjabat sebagai walikota Meiji Mura.

biografi-kihachiro-onitsuka

Kehidupan Pribadi Mr. Onitsuka

Kihachiro Onitsuka mengidap penyakit TBC, tidak ada obat untuk tuberkulosis pada masa itu. Namun entah bagaimana saat obat baru jenis baru di temukan perlahan membuat kesehatannya mulai pulih. Begitu kondisinya membaik Mr. Onitsuka mulai bersemangat melihat ke depan dan mulai mengembangkan jenis sepatu kompetisi yang di produksi melalui perusahaan sepatunya yang saat itu bernama Onitsuka Tiger Co., Ltd.

Setelah sembuh dari TBC setahun kemudian dia kembali didiagnosis mengidap microbacterium tuberculosis. Diagnosis ini hampir sama dengan hukuman mati pada waktu itu. Mikrobakteri tuberkulosis pun perlahan menyebar ke tenggorokannya, merusak pita suaranya, dan akhirnya membuat Mr. Onitsuka kehilangan suaranya. Namun hal ini hasil diagnosis tersebut tidak membuatnya patah semangat dan terus berjuang.

Setiap pagi dia memanggil karyawan perusahaan ke samping tempat tidurnya dan menuliskan instruksi pada secarik kertas. Beruntung tidak lama kemudian obat penyakit ini segera di temukan. Kesehatannya pun mulai membaik di tandai dengan demam yang mereda dan suaranya mulai kembali. Merasa di berkati karena selamat dari penyakit mematikan sebanyak dua kali membuatnya tersadar untuk memberikan segalanya untuk membuat sepatu olahraga terbaik.

Perjalanan Karir Mr. Onitsuka

Kihachiro Onitsuka lulus dari sekolah menengah atas di salah satu institusi pendidikan bernama Tottori Ichichu (sekarang Tottori West High School) pada tahun 1936 (Showa 11). Saat duduk di bangku sekolah dia bertujuan untuk melanjutkan ke Akademi Angkatan Darat Kekaisaran Jepang. Namun tetapi dia terluka di turnamen sumo desa selama liburan Bon dari siswa kelas 4. Mimpi tersebut pun di tinggalkan karena ia menderita radang selaput dada dan menjalani perawatan medis.

Setelah lulus pada tahun 1939 Kihachiro Onitsuka mengikuti conscription inspection. Inspeksi ini adalah salah satu kewajiban sebagai warga negara di beberapa negara untuk masuk ke militer. Setelah itu Mr. Onitsuka menjadi petugas logistik Divisi 10 Kota Himeji ditugaskan ke resimen ke-10. Setelah tiga bulan pelatihan, dia lulus ujian untuk kandidat eksekutif kelas A dan menjadi petugas sekitar setahun kemudian dari petugas magang.

Pada 1945 agustus perang pun berakhir yang turut mengakhiri masa tugas Kihachiro Onitsuka di militer. Ketika kembali ke Tottori pada bulan Desember, Mr. Onitsuka pergi ke Kobe dan bekerja di sebuah perusahaan trading company di Sannomiya selama tiga tahun.

Setelah itu Kohei Hori, yang merupakan direktur Divisi Pendidikan Kesehatan dan Jasmani dari Dewan Pendidikan Prefektur Hyogo, menyarankan Mr. Onitsuka untuk membuat sepatu dan mengabdikan diri pada olahraga. Saat itu, Hori berkata, “Tahukah kamu ungkapan, ‘”Anima Sana In Corpore Sano (A Sound Mind in a Sound Body)” yang memiliki arti Pikiran yang sehat berdiam di dalam tubuh yang sehat.

Setelah itu, dengan bantuan Hori Kihachiro Onitsuka mendapat kualifikasi sebagai grosir distributor yang memasok sepatu zuck dan sepatu polisi ke sekolah dasar dan menengah pertama serta polisi di prefektur Hyogo. Pada Maret 1949 (Showa 24) ia memulai usaha bernama ” Onizuka Shokai ” yang merupakan cikal bakal sejarah awal Asics berdiri.

Onitsuka Tiger Co., Ltd.

Onitsuka Tiger adalah salah satu perusahaan sepatu tertua di Jepang, menelusuri sejarahnya kembali ke pembentukan Onitsuka Co Ltd pada tahun 1949 ketika mantan perwira militer berusia 32 tahun Kihachiro Onitsuka memulai perusahaannya dengan harapan dapat meningkatkan harga diri pemuda Jepang pascaperang melalui atletik.

Pada awalnya produk pertama yang di tawarkan oleh Onitsuka Tiger adalah sepatu basket yang dalam banyak hal menyerupai sandal jerami. Jika di telusuri lebih jauh maka ini adalah awal cikal bakal motif unik pada semua sepatu Asics, yang terinspirasi dari bentuk jerami. Pada tahun 2009, untuk merayakan ulang tahun ke-60, Onitsuka Tiger meluncurkan buku sejarahnya Made of Japan.

Blue Ribbon Sports (Nike)

Blue Riboon Sports adalah perusahaan milik Phil H. Knight yang berdiri setelah kesepakatannya dengan Onitsuka Tiger Co. Ltd, dan meyakinkan perusahaan tersebut bahwa produk mereka memiliki pasar di AS. Pada tahun 1963, Knight menerima pengiriman pertama sepatu Tiger, dan kemudian dia dan Bowerman menginvestasikan $ 500 masing-masing untuk membentuk Blue Ribbon Sports.

Blue Ribbon Sports mulai mengimpor seri LIMBER UP ke pasar Amerika pada tahun 1968. Sepatu lari mereka saat ini adalah TG-4 “Marathon” yang semuanya bagian atas nilon dan sol karet datar. Sedangkan sepatu trainer mereka memiliki bagian atas yang seluruhnya dari kulit berwarna putih, dan sol yang empuk tebal, dan diberi nama “Cortez”.

Cortez adalah sepatu yang sangat populer dan laku di pasaran. Namun hubungan antara Mr. Onitsuka dan Blue Ribbon Sports justru memburuk akibat perselisihan soal hak cipta sepatu tersebut. Ketika kasusnya dibawa ke pengadilan, Onitsuka Tiger kalah dan menyerahkan nama Cortez ke Blue Ribbon Sports yang kemudian berganti nama menjadi Nike. Akan tetapi Onitsuka Tiger tetap memproduksi sepatu serupa bernama Corsair.

Asics

Pada tahun 1964 Onitsuka mendaftarkan perusahaan tersebut di Bursa Efek Kobe dan kemudian di bursa Osaka dan Tokyo. ASICS pertama kali diperkenalkan pada tahun 1966 selama uji coba pra-olimpiade untuk Olimpiade Musim Panas 1968 di Mexico City. Pada tahun 1977, semua merek produk olahraga perusahaan digabungkan menjadi merek ASICS. Saat ini, perusahaan ini masih dikenal sebagai ASICS dan menyediakan sepatu di seluruh dunia.

Behind the Brand

Biografi Kihachiro Onitsuka: Pria Dibalik Sejarah Asics

Gilang Irwan

%d blogger menyukai ini: